10 DISTRO LINUX TERBAIK

10 Distro Linux Terbaik Versi Doscom adalah review terhadap 10 distro linux yang dianggap terbaik dibanding dengan distro-distro lainnya. Kita tahu bahwa linux merupakan sistem operasi opensource, sehingga banyak sekali distro atau versi yang keluar. Hal ini disebabkan karena banyak pihak yang ikut mengembangkan sistem operasi ini. Tidak semua pengembang linux menghasilkan sistem operai yang handal dan kompatibel dengan semua hardware dan program aplikasi. Singkat kata, tidak semua pengembang menghasilkan sistem operasi linux terbaik. Untuk itu kita harus cerdas dalam memilih. Kalau anda awam tentang linux namun karena berbagai alasan ingin bermigrasi dari microsoft ke linnux ada baiknya anda membaca ulasan tentang 10 distro linux terbaik di bawah ini. Ulasan 10 distro linux terbaik ini diulas oleh situs Doscom.org. Yaitu sebuah situs yang secara spesifik membahas tentang opensource dengan segala macam pernak-perniknya. Pada tahun 2012 ini pendiri http://www.doscom.org mendapatkan penghargaan IOSA 2012 dari menkominfo republik Indonesia. Jadi, rekomendari dari doscom.org ini layak anda perimbangkan dalam memilih sistem operasi linux terbaik. Tidak hana itu, 10 sistem operasi di bawah ini juga bisa anda nikmati secara GRATIS. 10 Distro Linux Terbaik Versi Doscom

1. Distro terbaik untuk pemula: Ubuntu 11.04 Kita harus mengakui bahwa Ubuntu ada dimana-mana, Ubuntu masih teratas untuk Distro terbaik pengguna pemula. Rilis terbarunya dari Ubuntu cukup asing di kalangan user, Hal ini disebabkan tim Ubuntu mengganti desktop lama dengan sesuatu yang baru. Unity, dengan anggapan akan lebih cepat berpindah antar applikasi dan manajemen file. Tetapi ada dua alasan mengapa Ubuntu masih merupakan pilihan yang fantastis untuk pemula – kompatibilitas hardware dan kemudahan instalasi. Ubuntu masih menawarkan salah satu desktop terbaik, sebuah repositori perangkat lunak tak tertandingi, kemudahan instalasi perangkat lunak proprietary seperti Flash dan driver Nvidia, dan menggabungkan salah satu komunitas terbesar di internet. Ubuntu adalah juaranya.

2. Distro terbaik untuk pengguna advance : Fedora 15 Fedora menawarkan banyak keuntungan yang sama dari Ubuntu seperti dukungan hardware yang baik, desktop halus dan pilihan paket luar biasa. rilis terbaru Fedora 15 adalah distribusi besar pertama yang menggunakan Gnome baru – Gnome Shell. Seperti Persatuan Ubuntu-Unity, Shell adalah upaya untuk mengubah harapan orang tentang seperti apa desktop Linux harus terlihat. dengan pendekatan desktop seperti animasi transisi, launcher dll. Fedora bukan distribusi ideal jika user mencari perangkat lunak berpemilik dan tertutup. Codec MP3, Adobe Flash dan driver Nvidiatidak mudah untuk diinstal. Sebaliknya, jika anda akan ingin tetap menggunakan Fedora, maka buatlah Fedora sesuai dengan keinginan anda sendiri. dengan memanfaatkan shared library dan kernel header standart.

3. Distro terbaik untuk kustomisasi: Arch Dalam dua bulan terakhir Distribusi Arch menanjak drastis, saat Instalasi, ada menu berbasis teks yang sedikit untuk membantu melakukan partisi drive, mengkonfigurasi perangkat nirkabel, menginstal paket atau bahkan membuat pengguna default. Bahkan setelah instalasi telah selesai, Anda perlu untuk mengkonfigurasi lingkungan grafis anda sendiri serta menambahkan setiap aplikasi yang mungkin Anda butuhkan. Tapi hasil sangat sepadan. Anda akan memiliki instalasi Linux yang berjalan hanya apa yang Anda butuhkan, dan Anda akan belajar banyak tentang bagaimana proses tersebut berjalan. Ini sebagian besar berkat Wiki Arch, sebuah repositori informasi yang luas yang ditulis dengan baik yang dapat digunakan untuk memungkinkan bahkan pemula Linux untuk menginstal sistem operasi. Manajemen paket Arch juga sangat layak. Tidak ada upgrade besar setiap enam bulan. Sebaliknya, paket diperbarui ketika mereka dirilis, selalu memberikan versi paling terakhir dari semua yang anda instal. Hasil akhirnya adalah distribusi canggih yang cepat, dikonfigurasi dan dibangun sepenuhnya untuk kebutuhan anda.

4. Distro terbaik untuk hardware lama: Puppy Linux 5.2.5 Kekuatan besar Linux adalah fleksibilitas. Akibatnya kita harus membuat pilihan yang baik untuk perangkat keras lama. Tidak seperti beberapa sistem operasi lain. Ada banyak distribusi yang akan membawa perangkat lunak terbaru, kernel terbaru dan driver terbaru, dan membangun mereka menjadi distribusi disesuaikan untuk masa sekarang. Yang terbaik dari klasifikasi ini adalah Puppy . OS ini hanya membutuh ISO 128MB yang di burn ke CD dan boot. dan tentang versi 5 adalah bahwa sekarang Puppy menggunakan repositori paket yang sama dengan Ubuntu. Ini memberi Anda akses langsung ke ribuan paket yang paling populer dari seluruh dunia. menarik bukan?

5. Distro terbaik untuk desktop Anda: Linux Mint 11 Hal yang telah berubah dalam hirarki distro Linux. Dengan beralihnya Ubuntu ke Unity dan Fedora ke Gnome Shell, sekarang ada ruang untuk distribusi kelas pertama Gnome yang sudah familiar di kalangan user. Itulah sebabnya Linux Mint 11 terbaik untuk desktop, meskipun perubahan terus-menerus dilakukan untuk opsi default dari desktop lama. Versi 11 melakukan upgrade yang solid, dengan menambahkan manajemen perangkat lunak dan banyak perbaikan seni lainnya. Jika Anda menggunakan banyak aplikasi dan datang dari latar belakang Windows, Mint menawarkan versi besar Gnome 2 desktop, dan tidak seperti Unity atau Gnome Shell, tidak akan memerlukan waktu lama lagi untuk menyesuaikan. Di samping paket luar biasa Ubuntu, Mint termasuk cukup untuk berdiri sendiri. berkat Compiz dan pengaturan panel desktop yang tertanam dalam aplikasi Pusat Kontrol custom yang tumbuh dengan setiap rilis. Hasil akhirnya Mint adalah sebuah distribusi yang berdiri terdepan sebagai pesaing ubuntu untuk pengguna desktop.

6. Distro terbaik untuk netbook: Jolicloud 1.2 Sepertinya tidak lama lagi kita akan masuk ke era cloud computing. Jolicloud adalah distribusi yang tidak biasa karena berhasil menjembatani kesenjangan antara aplikasi lokal dan aplikasi online dengan menciptakan antarmuka desktop sendiri. Hal ini dilakukan dengan menghubungkan account pengguna lokal Anda ke salah satu di server Jolicloud, yang kemudian digunakan untuk mengelola aplikasi dan data seperti Dropbox dan Google Docs. Anda dapat menginstal pengolah kata, alat media seperti VLC, permainan dan banyak aplikasi lainnya. menggunakan rancangan Desktop yang cerdik untuk menyembunyikan browser custom saat itu berjalan, sehingga Anda tidak dapat dengan mudah membedakan antara mengedit melalui Google doc online atau menggunakan OpenOffice.org Writer. Melalui ekstensi Google Chrome yang bisa mengubah Jolicloud menjadi sebuah aplikasi dalam browser Anda. wow!

7. Distro terbaik untuk sys admin: Debian 6.0.1 Debian telah menjadi kakek dari gelombang baru Linux. Ubuntu, awalnya didasarkan pada Debian, telah mewarisi banyak kekuatan, termasuk format paket, lebarnya paket, file konfigurasi dan lokasi. Dan sebagai hasilnya, Ubuntu memiliki turunan sendiri, termasuk Mint, Crunchbang dan gOS. Ini memberikan keuntungan besar Debian. Ini akan menjadikan jutaan user mudah akrab menggunakannya. Dan untuk alasan itu, Debian adalah pilihan yang sempurna untuk administrator sistem yang telah menggunakan salah satu turunannya. Versi 6 ini rilis sedikit lebih lama dari yang direncanakan, tapi akhirnya dirilis pada bulan Februari. Ini didasarkan pada apa yang disempurnakan untuk perangkat Anda sendiri, utilitas dan solusi, dan memungkinkan Anda untuk menginstal hampir apapun yang Anda butuhkan melalui manajer paket.

8. Distro terbaik untuk kantor: OpenSUSE 11.4 Ini adalah distribusi dalam daftar klasifikasi ini yang menggunakan desktop KDE secara default, dan OpenSuse telah memilih KDE untuk alasan yang baik: karena desktop ini paling akrab di lingkungan kantor. KDE sering disamakan dengan Windows. Hal ini juga membantu bahwa Novell dan Attachmate tetap membuat kontribusi yang signifikan terhadap open source, terutama sekarang bahwa OpenOffice.org tidak lagi relevan. dan LibreOffice telah mengambil tempatnya. itu tidak jelas apa yang mungkin berarti bagi masa depan dimasukkan dalam OpenSUSE. Berkat hubungan yang kuat dengan Microsoft, OpenSUSE masih merupakan pilihan besar jika kantor Anda perlu untuk bekerja dengan Office. 9. Distro terbaik untuk server: CentOS 5.6 Red Hat Enterprise Linux (RHEL) hampir tak tersentuh di pasar bisnis. ini adalah daerah yang paling menguntungkan dan didukung ekosistem Linux, dan seperti yang Anda duga, itu mahal. Ini hanya tersedia jika Anda bersedia membayar untuk dukungan, layanan dan upgrade, dengan harga yang diluar jangkauan. Tapi RHEL masih open source, Yang mana CentOS masuk dan mengubah kode sumber dan membangun kembali RHEL dalam fitur sendiri untuk setiap rilis.cukup kompatibel dengan pihak ketiga paket RHEL, dan merupakan pilihan terbaik untuk proyek-proyek online yang didukung oleh RHEL. Versi 5.5 dirilis pada Mei, kurang dari dua bulan setelah rilis RHEL. Anda mendapatkan paket yang sama, perbaikan yang sama, Gnome desktop dan aplikasi yang sama. Satu-satunya hal yang hilang adalah dukungan, tetapi komunitas CentOS sudah sangat aktif, dan selalu ada yang membantu, membuat CentOS-satu-satunya pilihan untuk dunia nyata dengan kinerja terbaik dan hampir tanpa biaya. Perbedaan nyata antara CentOS dan RHEL logo dan tema desktop.

10. Distro terbaik untuk multimedia: Ubuntu Studio 11.04 Linux memiliki ribuan judul perangkat lunak kreatif, tetapi distribusi standart tidak selalu support platform untuk menggunakannya. Hal ini terutama dari software musik, yang membutuhkan sebuah kernel yang dikonfigurasi secara khusus untuk bekerja dengan baik. Mengatur distribusi anda setiap hari untuk mengakomodasi perubahan tersebut tidak mudah, itulah sebabnya mengapa ada banyak distribusi yang mencoba untuk melakukan pekerjaan untuk Anda. Yang terbaik adalah Ubuntu Studio . Distro Ini dirancang untuk musik dan audio, tetapi Anda dapat menginstal apapun dari repositori Ubuntu standar. Berkat kernel realtime, latency low audio , dan tidak perlu khawatir memiliki masalah menjalankan aplikasi sumber daya berat seperti The Gimp saat meload gambar besar. Pengembang telah memilih aplikasi kreatif untuk menginstal secara default, termasuk audio, video dan editor grafis dan desktop. Versi terbaru, misalnya,berkapasitas 1.5GB DVD image, dan instalasi dari ini dapat menghemat banyak waktu. hal terbaik tentang distribusi ini adalah sesuatu yang bernama ‘Jack’ dengan latency rendah sebagai lapisan audio yang dapat mengubah desktop Linux Anda menjadi sebuah studio rekaman virtual. Lupakan kompleksitas membangun studio musik bekerja sendiri. Hanya menjalankan Ubuntu Studio dan mulailah merekam.

Sumber : http://www.doscom.org

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s